Monday, September 28, 2009

Tafsirkan Mimpiku...

Sebenarnya bukan nak percaya benda yang karut-marut tetapi mimpi ni semacam pelik sikit. Bukan sekali dua aku mimpikannya, tapi banyak kali. Sampaikan aku sendiri pun tak tahu dah berapa kali agaknya aku mimpikan mimpi yang sama ni. Kadang-kadang aku rasa diri aku seolah-olah terpanggil untuk ke 'tempat' tu.
Nak tahu aku mimpi apa?? Hurm... sebenarnya aku sendiri seram sejuk nak cerita tapi demi untuk aku dapat klu-klu atau sebarang nasihat dari semua yang baca blog aku nie, aku kongsikan jugak.
Aku mimpikan seorang perempuan tua, kalau tak silap aku dalam mimpi tu 'dia' ada pertalian darah dengan aku. Mungkin adik-beradik tok (nenek) aku. Rumah yang dia duduk tu usang sangat. Setiap kali aku mimpikan tentang 'dia', tentu ada sahaja jalan untuk aku ke rumah dia. Cuma....aku rasa macam takut je nak masuk atau singgah sebab 'dia' macam tak betul sikit, tengah sakit dan duduk sorang2.. Itu masa aku mimpi kali pertama dan kedua, aku rasa takut.
Tapi....lepas dah banyak kali mimpi, aku macam bengang jugaklah sebab aku rasa 'dia' kacau mood mimpi aku je. Aku mimpi je aku tekad nak tengok siapa dia sebenarnya tapi tak nampak muka. Klu2 yang ada pun cakap dia mungkin adik tok aku. Itu yang aku tahu.
Masalahnya bila aku tanya ngan tok ngah aku, tok ngah aku cakap bukan adik dia. Aku ceritalah macam mana keadaan 'dia' dalam mimpi aku kepada tok ngah (ni masa aku pergi rumah tok ngah-realiti bukan mimpi)..
Aku cakap ada seorang tua ni, perempuan, rumah dia dekat dengan sebuah rumah yang ada rumah atas. Rumahnya biasa tapi orang tua ini duduk sorang2, macam sakit, macam gila, entahlah...kadang2 nampak kelambu je..
Hurm...naik dah bulu roma aku nie.. hee..
Aku ada tanya mak, mak cakap suruh sedekahkan doa untuk dia walaupun aku tak tahu siapa dia. Kadang2 aku mimpi dia nak beri aku sesuatu tapi macam jahat je mimpi tu. Entahlah, yang tu macam mengarut je.
Aku pun ikut mak aku cakap, dah lama dah aku tak mimpi tapi lepas tu aku mimpi lagi, aku dah berani masuk ke rumah 'dia' tapi tak jumpa dia. Aku kadang2 nak je pergi cari siapa perempuan tua tu memandangkan aku rasa dia mahu minta pertolongan aku tapi nanti takut orang cakap aku ni dah tak betul lak lan?
Semalam aku mimpi lagi, tapi kali ni, rumah tu macam dah takde dah.. Hilang tapi masih di tempat sama. Kenapa??
Kenapa aku yang mengalami mimpi macam tu? Patutkah aku ke rumah sesiapa dan cari siapa dia? Kalau mainan mimpi kenapa terlalu banyak kali ia terjadi? Kenapa seperti ada sesuatu yang ingin disampaikan?

Kenapa dan apa yang patut aku buat?

Sunday, September 20, 2009

Peluang

Peluang..
Sukar untuk aku tafsirkan dalam setiap entri kehidupan yang kita lalui. Terlalu banyak bezanya. Misalnya peluang kerja, peluang menebus kalah, peluang bertaubat dan sebagainya. Semuanya dalam bentuk situasi yang berbeda anyamannya.
Aku lalui hidup ini kerana peluang daripada-Nya. Aku lalui kehidupan sebagai pelajar dan mahasiswa adalah dengan izin dan bukaan jalan daripada-Nya. Semuanya kerana Dia Yang Maha Esa. Sedihnya, kekadang peluang daripada manusia kepada manusia itu tercalar kerana janji yang tersulam dusta, mungkir, atau senang cerita golongan seperti ini hanya mampu menutur ikut manis mulut. Janji itu ibarat pelepas diri. Padahal orang yang memegang janji itu sentiasa menganggap bahawa janji yang ditabur itu benar-benar janji.
Dalam lagu-lagu cinta, kebanyakan liriknya asyik menyentuh soal janji. Janji itu datang seiring peluang tetapi perginya janji mengundang walang.
Apakah janji itu hadir untuk ditelan dan akhirnya menjadi najis semata-mata? Kalau tidak bisa menunaikan janji kenapa harus berjanji? Kehidupan ini semakin lama semakin rencam. Apatah lagi dengan dugaan yang menjunam-junam ke muka. Kadangkala tidak betah juga untuk menahan tetapi sebagai manusia kita harus akur dengan segala ujian-Nya. Kita insan terpilih untuk melalui semua dugaan ini.
Peluang ---- Janji ---- Dugaan
Terlalu banyak dugaan, datang pula tekanan. Tekanan itu sukar untuk dimengertikan bagi yang tidak pernah merasai. Sukar untuk berada dalam kasut seseorang apabila kaki sendiri tidak sepadan dengan kasut itu. Senang untuk menyatakan bahawa setiap orang perlu 'empati' tetapi benarkah semua orang empati? Tekanan mendera perasaan dan kotak pemikiran sehinggakan seseorang itu tidak mampu mengawal mindanya. Semuanya dek desakan yang bertubi-tubi. Empatikah mereka yang mendesak kerana kekurangan yang ada pada insan-insan yang tertekan ini? Baik yang mindanya cetek atau kakinya menjejak menara gading, semuanya sama sahaja bagi aku. Semuanya kehilangan nilai empati.


p/s : Andai hendak berkongsi cerita, saya terima dengan sukacita. 'NONAMEWRITEIT!'
Bersambung....

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...