Friday, May 15, 2015

Annurafi' Ukasyah

Semua ingat nama anak saya ni perempuan. Bukanlah. Lelaki. Hehe.. Panjang ceritanya. 
Saya selalu kondem nama anak orang yang panjang-panjang. Kenapa harus panjang? Kesian anak nanti nak tulis nama susah! Memang itu yang saya set dalam kepala saya. Saya pun tak nak letak nama dia panjang2. 

Ceritanya begini. Asalnya nak letak Nuh, Lut, Hud.. di hadapan. Tapi disebabkan nama daddy dia Anuar, mummy terpaksa la cari huruf A. Cari punya cari, jumpalah Annur yang bermaksud cahaya. Bila tanya hubby, dia kata oklah sebab ada nama dia dan nama saya. Dia cakap nanti anak yang lain pun nak letak pangkal Annur. Ok. Setuju. Nama Ukasyah pula sebab saya rasa sedap dan lembut, sesuai dengan maksudnya sahabat Nabi. Saya dah panggil Kasya sejak dalam kandungan lagi. Maka kami bersepakat letak nama Annur Ukasyah. Alahai, ramai orang kata macam perempuan. 

Saya kata kita buang Annur. Kita letak nama lain. Daddy dia tak nak. Hehe.. Ok2.. Saya fikir lagi. Jadi saya cari nama bermula huruf R untuk disambungkan dan melengkapkan nama tersebut supaya menjadi lelaki. Jumpalah Asmaul Husna Al-Rafi'. Jadi saya gabungkan. Saya tak nak nampak 3 perkataan, saya hanya nak dua. Jadilah Annurafi' Ukasyah. Okay.. Nama untuk adik dah ada walaupun adik tak tahu bila lagi. Hahaha.. Tak de pun takpe sebab saya dah bersyukur dikurniakan seorang cahaya mata yang sangat tough! 

Susah meragam. Manja. Suka senyum. Debab! 

Mummy dan Daddy sayang awak, Kasya! 

Thursday, May 7, 2015

Pengasuh Bayi/Pembantu Rumah Diperlukan

Saya memerlukan pengasuh bayi/ pembantu rumah bermula pada bulan Jun nanti. 
Di Mahkota Cheras.
Tempat tinggal disediakan.


Kalau berminat, sila hubungi saya di FB Citra Zura. Gaji boleh dirunding. 


Wednesday, May 6, 2015

Mari Bersedekah

Bersedekah!

Ok. Saya tulis entri ni bukan untuk menunjuk-nunjuk amal jariah yang saya buat. Tidak. Entri ini sekadar untuk memberi contoh dan mengingatkan kembali tanggungjawab kita sebagai hamba Allah swt. Yang wajib tu fikir sendirilah. Hehe..

Ceritanya begini.. 
Sebelum dapat kerja, saya dah tanamkan dalam hati untuk memberi bantuan kepada sesiapa yang memerlukan mengikut kemampuan saya. Ada lebih, saya bagi lebih. Tapi sebelum itu, saya harus mengutamakan keluarga, ibu bapa dan adik-beradik saya yang memerlukan. Selebihnya barulah kita bersedekah. Apapun, kadang-kadang terpaksa berbagi sama rata. Syukur Alhamdulillah, dengan bersedekah rezeki saya tidak pernah terputus. Ada sahaja ikhtiar untuk meneruskan hidup walaupun belanja saya boleh dikatakan kadang-kadang melebihi rm3k sebulan. Saya sendiri tak tahu dari mana datangnya wang tersebut. Ada sahaja peluang dan rezeki datang mencurah. Mungkin kerana saya sudah berbakti kepada ibu bapa saya. Mungkin juga rezeki anak saya. Mungkin juga kerana janji Tuhan kepada orang yang bersedekah. Tidak perlu banyak, setakat yang kita mampu sahaja. 

Apa yang wujud dalam diri kita adalah sekeping hati. Hati ini dibasuh oleh kerja-kerja mulia kita. Saya sendiri akui, saya bukanlah orang yang sangat baik. Malah orang lain pun. Sejujurnya dengan doa, usaha dan sedekah pasti membentuk jiwa kita menjadi lebih murni daripada sebelumnya. 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...